Muncul SPBU Jual Premium Lebih Murah dari Pertamina

Pengisian BBM di SPBU (antara foto)
Pengisian BBM di SPBU (antara foto)

JAKARTA – Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) menyebutkan jika ada SPBU yang lebih murah dari Pertamina maka itu hal baik bagi masyarakat.

“SPBU Vivo misalnya, jika lebih murah dari BBM jenis Premium maka itu kan baik juga untuk masyarakat,” kata Anggota Komite BPH Migas Muhammad Ibnu Fajar di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Jakarta, Jumat (3/11).

Namun, bagaimana teknis permasalahan SPBU Vivo bisa dapat lebih murah dia tidak berkomentar banyak. “Kalau itu bisa jadi karena jaringan perusahaannya lebih luas. Tapi itu urusan dari perusahaannya lah, tanya langsung ke Vivo saja,” katanya kepada okezone.

Sebelumnya, PT Pertamina (Persero) memberikan tanggapan merasa tidak tersaingi dengan kehadiran Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) bermerek Vivo yang hadir di Cilangkap, Jakarta.

“Kalau SPBU itu sudah buka 50 titik barulah kita bisa berbicara. Kalau sekarang kan belum bisa, baru satu titik, di Cilangkap lagi,” kata Direktur Utama Pertamina Elia Massa Manik di Jakarta, Kamis (2/10).

Ia melihat Pertamina memiliki tanggungan yang jauh lebih besar dibandingkan dengan SPBU baru yang bermunculan, sebab Pertamina sudah memasang di seluruh penjuru Nusantara.

Lebih lanjut ia tidak mau mengomentari mengenai produk dari SPBU Vivo yang lebih murah dari BBM jenis Premium milik Pertamina.

Sementara itu, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan telah meresmikan Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Vivo di Cilangkap, Jakarta. SPBU ini menyalurkan bahan bakar minyak (BBM) jenis bensin RON 89, RON 90 dan RON 92 bermerek Revvo.

“Pemerintah memberikan kesempatan kepada pihak swasta untuk menyalurkan BBM dengan mengikuti peraturan. Revvo ini menjual RON 89, 90, dan 92. RON 89 pada hari ini dijual Rp6.100. RON-nya sedikit lebih tinggi, harganya juga bersaing sehingga masyarakat juga punya pilihan,” kata Jonan. (aci)

agregasi okezone1