Nagari Kolok Batagak Panghulu, 24 Ninik Mamak Dilewakan

Prosesi batagak panghulu Nagari Kolok, Sawahlunto (mardison)
Prosesi batagak panghulu Nagari Kolok, Sawahlunto (armardison)

SAWAHLUNTO – Sebanyak 24 ninik mamak Nagari Kolok, Kecamatan Barangin, Sawahlunto dilewakan dalam alek batagak panghulu di Balai Kolok Nan Tuo, Rabu (29/6).

Sebelum dilewakan, ninik mamak diarak dari depan Masjid Abrar, Kolok Mudik menuju Balai Kolok Nan Tuo. Prosesi malewakan ninik mamak, diawali dengan pidato dan pepatah adat. Puncak prosesi batagak panghulu ditandai dengan pemasangan keris pada panghulu, monti, pandito dan dubalang yang dilewakan.

Ninik mamak yang dilewakan, panghulu, monti, pandito dan dubalang dari kaum 9 suku di Nagari Kolok, yakni Kuti Anyia, Mandahiliang, Payobada IV, Payobada V, Patopang A, Patopang B, Tampuniak, Melayu dan Timbago.

Batagak panghulu Nagari Kolok itu, seiring dengan pulang basamo warga perantauan di liburan lebaran Idul Fitri 1438 Hijiryah ini. Warga di kampung dan di perantauan tampak menyatu menghadiri prosesi batagak panghulu menyaksikan panghulu, monti, pandito dan dubalang nagarinya dilewakan.

Batagak panghulu itu dihadiri Ketua Lembaga Kerapatan Adat Alam Minangkabau (LKAAM) Sumbar, M. Sayuti Dt. Rajo Panghulu. Ketua LKAAM Sumbar dalam acara batagak panghulu itu mengingatkan, ninik mamak agar berperan lebih jauh dalam menyayomi anak kemenakan, sehingga persoalan yang terjadi bisa diselesaikan ditingkat kaum dan nagari.

Ninik mamak juga harus memberdayakan semua komponen masyarakat di nagari. Manajemen sumber daya manusia (SDM) di minangkabau, tidak satu pun potensi anak nagari yang tidak terpakai. Nan buto pa hambuih lasuang, nan pakak palatuih badia, nan lumpuah pa usiah ayam.

“Sebelum memulai amanah nagari, ninik mamak terlebih dahulu harus mereformasi diri, karena dinamika dan tantangan yang dihadapi anak kemenakan sudah semakin berubah dan pola mengatasi serta menghadapi sudah berubah, ” ujarnya Sayuti Dt. Rajo Panghulu.

Ninik mamak yang dilewakan itu, Dahler Datuak Panghulu Sati Panghulu Suku Mandailiang, Listrianto Erak Gampo Dubalang Suku Payobada IV, Enggo Daus Datuak Mangkuto Marajo Panghulu dan Suhilmi Rajo Bonus Dubalang Patopang A.

Suku Payobada V, Hendri Malan Karajan Monti Suku Malayu, Syafrijal Pandito Majo Pakiah sebagai Pandito dan Yayan Majo Sutan selaku Urang Tuo. Suku Kutianyia, Jamhur Datuak Sinaro sebagai Panghulu, Lazuardi Rangkayo Batuah sebagai Monti, Zulhamid Malin Malano sebagai Pandito. Dasrial Ery Datuak Rajo Nan Gadang sebagai Dubalang dan Yulizon Rangkato Marajo sebagai urang tuo.

Suku Patopang B, Erichan Datuak Malin Panghulu sebagai panghulu, Leri Holmes Mankuto Garang sebagai Monti, Azwir Pandito Bonsu sebagai Pandito, Yoki Muhammad Faki Mantari ameh sebagai Dubalang dan Burmanalis Tatangga Rajo Lelo sebagai urang tuo.

Suku Sitimbago, Rizki Akbar Datuak Bandaro Kayo sebagai Panghulu, Yondri Waldi Bandaro Khatib sebagai Pandito dan Mursal Hhatib Panghulu sebagai Urang Tuo. (cong)