Pertamina Andalan Indonesia untuk Penyediaan Energi Nasional

Genjot Energi Baru Terbarukan

PT Pertamina (persero) membidik target pengembangan pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan sebesar 1,13 gigawatt (GW). Selain itu, perseroan juga menargetkan produksi bahan bakar nabati (BBN) sebesar 1,28 juta kiloliter (KL) pada tahun 2019.

Target tersebut sebagai bentuk dukungan kepada pemerintah untuk menggenjot pengembangan dan pemanfaatan energi baru dan terbarukan yang ditargetkan dapat mencapai sekitar 23 persen dari total bauran energi pada tahun 2025.

Peningkatan kapasitas produksi pembangkit listrik berbasis energi baru dan terbarukan tersebut akan bersumber utama dari panas bumi, yaitu sebesar 907 megawatt (MW), kemudian solar photovoltaic dan energi angin masing-masing 60 MW, biomassa 50 MW dan mini/microhydro dan ocean energy masing-masing 45 MW dan 3 MW.

Adapun, untuk biofuel sendiri akan terdiri dari green diesel dengan kapasitas 0,58 juta KL per tahun, co-processing green diesel 0,14 juta KL per tahun, co-processing green gasoline 0,23 juta KL per tahun, bioavtur 257.000 KL per tahun, bioethanol sebesar 76.000 KL/tahun, dan 10 ton per hari bio LNG plant.

“Pertamina berkomitmen untuk mencari sumber-sumber energi, termasuk energi baru dan terbarukan yang dapat digunakan untuk menopang kemandirian dan kedaulatan energi nasional. Pertamina mempertimbangkan pula untuk masuk ke semua lini dari bisnis energi baru terbarukan, tidak sekadar menjadi offtaker, melainkan bisa juga menjadi produsen di bisnis hulu energi baru dan terbarukan,” kata Direktur Utama Pertamina Dwi Soetjipto, seperti dikutip ebtke.esdm.go.id.

Direktur Gas, Energi Baru dan Terbarukan Pertamina Yenni Andayani menambahkan Pertamina siap berinvestasi bisnis hulu energi baru dan terbarukan. Menurut dia, capital expenditure yang diperlukan untuk pengembangan bisnis energi baru terbarukan, di luar panas bumi hingga 2019 diperkirakan mencapai sekitar US$1,5 miliar.

Yenni juga menyambut baik adanya berbagai kebijakan pendukung bagi terwujudnya pengembangan energi baru dan terbarukan di Tanah Air, seperti insentif harga untuk pembangkit listrik panas bumi, air, biomassa, dan juga biogas. Dia juga mengungkapkan kebijakan harga memang menjadi kunci sukses bagi pengembangan energi baru dan terbarukan.

“Apalagi dengan kondisi harga minyak mentah seperti saat ini, tentu saja energi baru dan terbarukan menghadapi tantangan karena harus berkompetisi dengan energi fosil yang sedang turun harga,”pungkasnya.

Langsung Action

Action Pertamina dilapangkan untuk mewujudkan kemandirian energi nasional sangat ditunggu masyarakat. Rakyat Indonesia sangat menunggu kontribusi dan dedikasi terhadap penyediaan energi nasional.

Jangan sampai negara asing pula yang mengambil peran besar, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Pertamina harus terus menggelorakan semakin cinta Indonesia melalui Pertamina.

Jadilah perusahaan negara yang dicintai masyarakat, karena kepeduliannya terhadap rakyat sendiri. Jangan sampai terjadi, masyarakat berpaling dari Pertamina, karena merasa telah dikhianati.

Oleh karena itu, Pertamina harus mempunyai skedul yang jelas akan rencana kemandirian energi di masa datang. Makin jelas tindakan yang dilakukan Pertamina, tentu makin membuka mata masyarakat akan peran besar yang sedang dimainkan Pertamina.

Pokoknya Pertamina harus menjadi tuan rumah di negeri sendiri, dengan menjadi andalan utama untuk menyediaan energi nasional. Apapun jenis energinya yang dibutuhkan masyarakat, Pertamina sanggup memenuhinya.

Tentu jangan pula lupa, untuk terus berinovasi dengan memanfaatkan segala sumber daya yang ada. Jangan ada satu teknologi energi terbarukan yang luput dari perhatian Pertamina.

Berilah peluang anak bangsa yang memiliki ide cemerlang di bidang energi. Jangan biarkan mereka diambil bangsa lain, sehingga Indonesia jadi kehilangan.

Selama bekerja Pertamina. Kontribusi dan dedikasimu untuk ketahanan energi nasional sungguh sangat ditunggu masyarakat. *