Tak Berkategori  

2021, KSDA Agam Selamatkan 18 Satwa Liar

Kukang-Doni Ariandi (35 ) warga Jorong V Sungai Jariang, Nagari Lubuk Basung, menyerahkan dua ekor Kukang ke Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kabupaten Agam, Jumat (21/5 .(mursyidi)

Lubuk Basung, Singgalang – Resor Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Agam berhasil menyelamatkan 18 ekor satwa liar yang disita dan penyerahan dari masyarakat selama 2021.
Kepala Resor KSDA Agam, Ade Putra di Lubuk Basung, Kamis (6/1) mengatakan, ke 18 satwa itu merupakan barang bukti perdagangan satwa dua ekor dan penyerahan warga 16 ekor.

“Barang bukti itu berupa dua ekor kukang dan telah divonis Pengadilan Negeri Lubukbasung,” katanya.

Ia mengatakan, 16 ekor satwa yang diserahkan itu berupa kukang lima ekor, burung hantu satu ekor, trenggiling dua ekor.

Setelah itu elang brontok tiga ekor, kucing kuwuk satu ekor, simpai satu ekor, baniang satu ekor, tikus bulan satu ekor dan buaya satu ekor.

“18 ekor satwa itu telah kita lepasliarkan ke habitatnya,” katanya.

Pada 2020, tambahnya Resor KSDA Agam berhasil mengamankan 14 ekor satwa dilindungi dari masyarakat berupa baning coklat tujuh ekor, kucing kuwuk (kucing hutan) empat ekor, kukang satu ekor, binturung satu ekor dan burung rangkong satu ekor.

Dibandingkan tahun sebelumnya, penyelamatan satwa itu meningkat empat ekor.

Ade mengimbau warga yang memelihara dan menemukan satwa yang dilindungi Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Hayati dan Ekosistimnya untuk menyerahkan ke Resor KSDA Agam.

Pihaknya terus melakukan sosialisasi ke masyarakat terkait satwa itu.

“Sosialisasi itu kita sampaikan saat pertemuan dengan masyarakat,” katanya. (ant)