Tak Berkategori  

Butuh Rp1,2 Triliun Bangunan Jembatan Layang Sitinjau Laut

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Sumbar, Medi Iswandi.(ist)

PADANG –┬áPemerintah Provinsi Sumatera Barat kembali menindaklanjuti pembangunan jembatan layang Sitinjau Laut. Untuk pembangunan jalan tersebut diperkirakan membutuhkan anggaran senilai Rp1,2 triliun.

Jalan itu akan melingkat dengan kaki-kaki yang tinggi, sehingga kelandaiannya tidak begitu terjal. Jalan itu nantinya juga tidak akan melewati tikungan-tikungan maut yang ada sekarang. Namun, akan masuk dari Lubuk Paraku kemudian menanjak naik melalui jembatan.

Badan jalan juga akan dibuat lembih lempang dari sekarang. Dalam rencananya, lebar jalan itu nantinya dibuat empat lajur dengan dua arah.

“Kita sedang berupaya melengkapi semua persyarat, karena secara prinsip Kementrian Bappenas dan PUPR sangat mendukung rencana kita ini,”sebut Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Sumbar, Medi Iswandi Kamis (6/1/2022).

Dikatakannya, respon tersebut didapatkan setelah menggelar rapat dengan Bappenas dan PUPR. Dari persyaratan yang ada Feasibility Study (FS) sejak 2013 dipersiapkan Balai Jalan Nasional.

Kemudian Detail Engineering Design (DED) sudah disiapkan sejak 2015, kemudian Analisa Dampak Lingkungan (Amdal) pada 2019. Hanya saja DED sudah melebihi 5 tahun, perlu didisain ulang.

Hanya saja proses masih membutuhkan pinjam pakai penggunaan hutan lindung. Sebab, kawasan itu melewati hutan lindung.

“Sekarang yang tinggal lagi adalah izin pinjam pakai hutan lindung. Sekarang kita sedang menghitung berapa luas terpakai, jika kurang dari 5 hektar, suratnya bisa gubernur saja mengeluarkan. Tapi melebihi itu, maka harus ke Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK),”katanya.

Saat ini, katanya Pemprov Sumbar juga sudah mendapatkan dukungan secara prinsip dari Jambi dan Riau untuk pembangunan jembatan layang tersebut. “Kita juga akan diberikan surat dukungan dari Jambi dan Riau, saya sudah bertemu,”katanya.

Diungkapkannya, saat ini ruas jalan Padang-Solok tepatnya Panorama Satu Sitinjau Laut menjadi perhatian serius Kementrian PUPR. Karena dengan pengikut hingga 1 juta pada akun media sosial youtube Sitinjau Laut, sangat memperihatinkan.

“Dengan diikuti oleh 1 juta orang lebih, bagaimana rasanya mempertontonkan kesusahan dengan kondisi jalan yang ada,”katanya. (ys)