oleh

Event Budaya Tabuik Dimulai dengan Prosesi Maambiak Tanah

Maambiak tanah merupakan prosesi awal dari beberapa prosesi tabuik. Terlihat Syafruddin Cuung, urang tuo Tabuik subarang sedang mengambil tanah.(agus suryadi)

PARIAMAN – Event pesona Budaya Tabuik di Kota Pariaman kembali digelar. Selasa kemarin, bertepatan 1 Muharram 1440 H, telah diawali prosesi ” maambiak tanah ” didua lokasi berbeda. Karena, Tabuik tersebut terdiri dari dua buah yaitu Tabuik Pasa dan Tabuik Subarang.

Tabuik Subarang maambiak tanah di Batang Aie Pauh, Desa Pauh Barat dan Tabuik pasa maambiak tanah di Simpang Alai Gelombang, kecamatan Pariaman Tengah.

Prosesi maambiak tanah di mulai masuknya Shalat Maghrib. Menjelang sampai ke lokasi maambiak tanah tersebut, orang tuo dan anak Tabuik diiringi gandang tasa berjalan. Tabuik subarang bergerak sekira pukul 17.00 WIB dari simpang Ahmadin dan Tabuik pada mulai berangkat sekitar pukul 17.30 WIB dari rumah tabuik pasa.

Nasrun Jon, salah seorang urang tuo Tabuik Subarang mengatakan bahwa prosesi maambiak tanah merupakan awal dari beberapa prosesi Tabuik.

Terkait prosesi maambiak tanah, kata Nasrun Jon itu sebagai lambang dari jasad hosen. Tanah yang diambil itu di bawa ke daraga dan dimasukkan ke dalam belangga.

Sementara itu, Zamzami juga salah seorang urang tuo Tabuik subarang menambahkan bahwa prosesi maambiak tanah di batang aie pauh Desa pauh barat merupakan yang ke 12 kali.

“Dulu maambiak tanah di Batang Aie Koto Mandakek. Karena di sekitar itu ada mushala dan masjid demi menjaga kenyamanan orang shalat, dimusyawarahkan untuk dipindahkan ke Batang Aie Pauh,” terangnya. (agus)

 

Loading...

Berita Terkait