oleh

Ini Strategi BI Antisipasi Dampak Gejolak Ekonomi Yunani

Bank Indonesia. (*)
Bank Indonesia. (*)

JAKARTA – Gubernur Bank Indonesia, Agus Martowardojo mengatakan upaya menjaga stabilitas ekonomi dan terus berkomunikasi dengan para pelaku pasar, dapat memberikan persepsi positif atas kondisi di Indonesia, meskipun sedang terjadi gejolak di Yunani.

“Bank Indonesia melihat tentu akan ada tekanan terhadap pasar uang dan pasar modal. Untuk itu kami meyakini ini bisa kita lewati dengan baik, karena yang penting kita harus menjaga stabilitas ekonomi makro dan menjaga komunikasi kita,” ujarnya.

Bank Indonesia telah melakukan antisipasi terhadap kemungkinan berbagai tekanan eksternal yang dapat mengganggu kondisi perekonomian nasional, termasuk apabila Yunani mengalami gagal bayar utang dan keluar dari Zona Eropa.

“Sebetulnya selama tiga bulan terakhir, faktor eksternal yang kita sangat waspadai adalah normalisasi kebijakan The Fed dan gejolak Yunani. Jadi, seandainya setelah referendum ada kemungkinan mereka keluar dari Euro, itu adalah sesuatu yang sudah kita antisipasi,” lanjutnya.

Antisipasi ini perlu dilakukan karena terkait dengan perilaku investor dalam memandang gejolak di suatu kawasan, meskipun dari segi geografis maupun ekonomi, Indonesia tidak memiliki ketergantungan dagang maupun investasi secara langsung dengan Yunani.

Untuk itu, menjaga stabilitas ekonomi makro dan komunikasi dengan pelaku pasar menjadi penting dalam menciptakan rasa aman, karena setiap gejolak yang terjadi bisa menimbulkan kekhawatiran investor dan kaburnya modal ke negara-negara safe haven.

“Kalau dampak dari perdagangan dan investasi tidak terlalu berpengaruh, tapi ada persepsi stabilitas ekonomi makro. Itu yang terkena, karena kita tahu begitu ada risiko meningkat, langsung ada periode risk off dan flight to quality ke AS dan Jepang. Negara berkembang dan Indonesia perlu waspada,” kata Agus.

Agus mengkhawatirkan kaburnya modal dari negara berkembang ke negara-negara safe haven, seperti AS dan Jepang yang dianggap lebih aman dan mapan ekonominya, karena krisis di Yunani. Namun, ia meyakini stabilitas ekonomi makro Indonesia saat ini dalam keadaan baik. (*/aci)

sumber:antara

Loading...

Berita Terkait