oleh

Wagub Sumbar Kembali Salurkan Bantuan bagi Korban Wamena

PADANG – Wakil Gubernur Sumatera Barat, Nasrul Abit kembali menyalurkan bantuan untuk para korban tragedi kemanusiaan Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Papua. Bantuan yang berasal dari Ikatan Keluarga Tanah Datar dan Padusi itu, diserahkan Nasrul Abit di Kantor Wali Nagari Lakitan Utara, Kecamatan Lengayang, Kabupaten Pesisir Selatan, Sabtu (26/10).

“Yang kita bantu hari ini adalah, untuk korban yang meninggal dunia. Kita serahkan kepada ahli waris. Ini adalah bantuan dari hasil donasi yang dikumpulkan oleh Ikatan Keluarga Tanah Datar dan Padusi,”kata Nasrul Abit.

Menurut Nasrul, sampai saat ini sumbangan dari para donatur masih mengalir.  Bantuan akan segera disalurkan kepada mereka yang terdampak tragedi kemanusiaan di Wamena. Namun demikian, Nasrul meminta kepada perangkat desa hingga kecamatan agar sesegera mungkin melakukan pendataan ulang, berapa jumlah jiwa dan berapa jumlah ruko atau rumah yang terbakar. Agar, seluruh sumbangan yang masih ada dapat disalurkan.

“Bagi yang belum mendapatkan bantuan, jangan berkecil hati. Yang dibantu hari ini, adalah yang meninggal dunia. Saya tunggu data valid. Berapa jumlah toko yang terbakar, kalau toko itu dikontrak, berapa yang terbakar. Kalau ada KTP Wamena, lampirkan. Kalau tidak ada, lampirkan saja KTP sini. Saya ingin ini cepat tuntas. Kita bagi uang ini, biar selesai urusannya,”ujar Nasrul Abit.

Nasrul Abit juga meminta kepada perangkat desa untuk juga mendata berapa orang yang masih berstatus siswa SD, SMP, SMA hingga Mahasiswa. Jika mereka ingin bersekolah, maka langsung saja diterima dan jangan tanya soal surat menyurat.

Ia sudah menyampaikan ke Bupati yang di daerahnya ada korban tragedi Wamena, untuk bisa langsung menerima mereka yang ingin melanjutkan pendidikan. Termasuk juga dengan guru yang ingin pindah ke Sumatera Barat, maka dipermudah penerimaannya.

“Saya sempat didatangi empat orang guru. Mau pindah ke Padang. Saya sampaikan, kita siap terima. Hanya saja, pastikan yang di Wamena bisa melepaskan, apalagi yang berstatus PNS. Yang penting, bagi yang ingin melanjutkan pendidikan dan guru yang ingin pindah, maka urusannya harus dipermudah,”kata Nasrul Abit.

Labih lanjut Nasrul Abit, hingga kini pihaknya menerima laporkan kalau di Wamena kondisinya masih bekum kondusuf seratus persen. Meski demikian, jika sudah dirasa sudah aman, maka Nasrul Abit mempersilahkan bagi siapa saja yang hendak kembali ke Wamena untuk mengadu nasib.

“Yang ingin kembali ke Wamena, dipersilahkan. Tunggu kondisi aman. Disana juga putaran ekonomi cukup bagus. Tapi, tunggu situasi kondusif,”tutup Nasrul Abit. (rel)

Loading...

Berita Terkait