Tak Berkategori  

Wendi: Setelah Ini Saya Kembali Melaut

Wendi saat bersama Walikota Mahyeldi dan Wawako Emzalmi. (charlie)
Wendi saat bersama Walikota Mahyeldi dan Wawako Emzalmi. (charlie)

PADANG – Kedatangan Wendi disambut haru keluarga, karib kerabat dan handai taulan yang menunggu. Mereka saling merangkul begitu melihat Wendi. Hampir seluruh yang ada di rumah itu meneteskan air mata.

Wendi mengaku senang setelah bertemu keluarganya. Meski telah pernah menjadi sandera, bukan berarti Wendi trauma untuk melaut. “Setelah ini akan kembali melaut,” sebutnya.

Wendi juga mengatakan jika dirinya selama disandera tidak mendapatkan tekanan fisik maupun mental. Selama disandera, dirinya tidak melakukan aktivitas apapun. Meski dalam berkomunikasi dibatasi, namun dirinya bersama sandera lain tidak diintervensi oleh penyandera.

Wendi merupakan koki di kapal Brahma 12. Saat disandera, dirinya bersama tawanan lain dijaga oleh 10 orang bersenjata lengkap. Mereka terus bergerak berpindah-pindah di hutan di kepulauan Sulu, Filipina. Komunikasi dengan penyandera dilakukan dengan bahasa Filipina terbata-bata. Para WNI ini kemanapun selalu dikawal, termasuk apabila ingin buang air.

Walikota Padang, H. Mahyeldi Dt Marajo menyebut kedua orangtua Wendi selalu melakukan Shalat tahajud dan berdoa setiap malam. Begitu juga seluruh warga yang ikut mendoakan Wendi agar lekas dibebaskan. “Semua ini berkat doa dan harapan orangtua sendiri serta semua warga,” ungkap Mahyeldi. (charlie)